Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Golkar Cabut Dukungan, Kata Pengamat: Ridwan Kamil Galau!


JAKARTA - Kondisi Ridwan Kamil dalam keadaan tak menentu. Partai Golkar mencabut dukungan kepadanya di Pemilihan Gubernur Jawa Barat (Pilgub Jabar).

‎Pengamat Politik Universitas Al Azhar Indonesia (UAI) Ujang Komarudin mengatakan, Ridwan Kamil kehilangan 50 persen kekuatannya setelah Golkar mencabut dukungannya.

Menurut Ujang, Golkar perolehan kursinya di Jawa Barat berjumlah 17. Sementara partai lain pendukung Ridwan Kamil yakni Partai Persatuan Pembangunan hanya berjumlah sembilan kursi, Partai Kebangkitan Bangsa (PKB) tujuh kursi, dan Partai Nasdem lima kursi.

“Jadi kalau diibaratkan 50 persen kekuatan di diri Ridwan Kamil sudah hilang dengan cabutnya Golkar,” ujar Ujang kepada JawaPos.com, Selasa (19/12).

Penarikan dukungan Partai Golkar, ia duga telah membuat Ridwan Kamil galau. Karena peluang Ridwan Kamil kalah semakin terbuka lebar.

“Jadi sebagai seorang politikus kejadian ini sangat memukul ya, karena Golkar memiliki energi besar suaranya,” katanya.

Lebih lanjut, dia juga menilai aneh Partai Golkar tidak mencalonkan kadernya sendiri di Jawa Barat. Padahal Dedi Mulyadi elektabilitasnya tinggi dan sudah mempunyai basis massa juga.

“Jadi harusnya memberikan rekomendasi kepada kader Golkar yang sudah berdarah-darah, dan sudah berjuang lama,” kata Ujang.

Sebelumnya, beredar surat pencabutan dukungan DPP Partai Golkar untuk Ridwan Kamil sebagai bakal calon gubernur Jawa Barat pada Pilkada Jawa Barat 2018.

Ridwan Kamil dianggap tidak menindaklanjuti rekomendasi Partai Golkar untuk menggandeng Daniel Muttaqien Syaifullah sebagai bakal calon wakil gubernur sampai batas waktu yang ditentukan pada, (25/11) lalu, sebagaimana rekomendasi partai.

Surat bernomor R-525/GOLKAR/XII/2017 dan tertanggal 17 Desember 2015 tersebut ditandatangani Ketua Umum DPP Partai Golkar Airlangga Hartarto dan Sekretaris Jenderal DPP Partai Golkar Idrus Marham. Dalam surat itu bahwa keputusan itu diambil semata-mata ingin menjaga kehormatan dan marwah serta kepentingan Partai Golkar di Jawa Barat.

Dengan keputusan tersebut, DPP Partai Golkar pun menyatakan surat rekomendasi/pengesahan untuk Ridwan Kamil dengan Daniel Muttaqien Syarifuddin dalam surat bernomor R-485/GOLKAR/X/2017 dan tertanggal 24 Oktober 2017, sebagai pasangan bakal calon gubernur dan wakil gubernur di Pilkada Jawa Barat 2018 tak lagi berlaku lagi.


(pojoksatu)

Post a Comment for "Golkar Cabut Dukungan, Kata Pengamat: Ridwan Kamil Galau!"

Berlangganan via Email