Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Waduh...!!! Kata Fahri : KPK Seperti Kuda, Suaranya Kencang tapi Tak Ada Hasil

DETIKWARGA.COM – Kematian saksi e-KTP, Johanes Marliem menjadi rapor buruk bagi Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK). Hal tersebut disampaikan oleh Wakil Ketua DPR, Fahri Hamzah yang terkenal vokal dalam mengkritisi kinerja lembaga antirasuah itu.

Menurut Fahri, meninggalnya Johanes di Amerika Serikat imbas dari kerja KPK yang asal ‘tembak’.

“Nama orang diumbar, dikatakan terima uang. Sudah ribuan orang dianggap terima aliran dana dari sekian banyak kasus, ujungnya tidak ada bukti,” kata Fahri di kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta Pusat, Senin (14/8/2017).

Tak hanya dalam kasus Johanes, Fahri juga kembali melontarkan kritik pedasnya kepada KPK terkait kasus e-KTP yang menyeret sejumlah nama besar di DPR, salah satunya Ketua DPR, Setya Novanto.

“Kemarin baru hakimnya menghapus nama-nama yang diumbar KPK melalui dakwaan yang dibocorkan, di persidangan vonis, nama-nama itu hilang,” ucapnya.

Harusnya, sebagai lembaga penegak hukum, menurut Fahri, KPK tak seharusnya memunculkan nama-nama sebelum adanya investigasi yang valid. Terlebih dengan menyeret nama-nama besar dalam dakwaan e-KTP.

Dia mengatakan, KPK harus mencontoh lembaga hukum lain yang kerap melakukan investigasi diam-diam, namun pada akhirnya pelakunya tertangkap.


“KPK harus sadar bahwa cara penegakan hukum ini yang enggak benar. Pakailah ilmu kucing, diam saja tapi ikannya ketangkap. Tapi ini (KPK) kayak kuda, lari tapi ujungnya enggak ketangkap karena suara kakinya keras betul,” tandasnya. (ks)

Post a Comment for "Waduh...!!! Kata Fahri : KPK Seperti Kuda, Suaranya Kencang tapi Tak Ada Hasil"

Berlangganan via Email