Breaking News

Menurut Kapolda Jabar, Ternyata Massa FPI Yang Menyerang GMBI

BANDUNG - Kapolda Jawa Barat Irjen Anton Charliyan membeber penanganan kasus dugaan pelecehan Pancasila yang dilakukan Imam Besar Front Pembela Islam (FPI) Habib Rizieq Shihab.

Anton memberikan isyarat terkait status Habib Rizieq dalam kasus tersebut.

Kemungkinan besar Habib Rizieq bakal diperjelas statusnya dalam kasus tersebut dalam waktu dekat.

Anton Charliyan menuturkan, sebentar lagi Habib Rizieq akan kembali dipanggil dalam kasus tersebut.

Namun, kemungkinan besar penetapan status terlebih dahulu, baru dilanjutkan pemeriksaan. ”Kemungkinan pekan depan ya,” tuturnya.

Yang pasti, perlu untuk konfrontasi dari Habib Rizieq terkait sejumlah hal dalam kasus. Misalnya, soal video yang terdapat Habib Rizieq diduga melecehkan Pancasila.

”Konfrontasi ini perlu karena yang bersangkutan belum mengakui kalau yang di video itu dirinya. Dia hanya menyebut mirip. Serta tidak mengetahui kapan dan di mana,” ujarnya.

Padahal, ahli dengan jelas memastikan keaslian video tersebut. Sesuatu yang sudah jelas tersebut ternyata tidak diakuinya.

”Silakan sendiri menilai kualitasnya,” paparnya ditemui di Perguruan Tinggi Ilmu Kepolisian (PTIK) kemarin.

Anton mengakui bahwa dalam gelar perkara memang diketahui masih ada bukti yang belum cukup.

Hal tersebut sebenarnya membuktikan kalau Polri bekerja professional. ”Tidak berdasar kebencian dan subyektivitas,” paparnya.

Menurutnya, ada yang perlu diluruskan terkait informasi adanya bentrok antara Front Pembela Islam (FPI) dengan LSM Gerakan Masyarakat Bawah Indonesia (GMBI) . ”Sebenarnya awalnya bukan GMBI,” tuturnya.

Yang sebenarnya, lanjutnya, penyerangan itu terjadi kali pertama dilakukan ormas FPI pada masyarakat Sunda yang akan pulang.

”Setelah diserang, beberapa kawannya itu membantu,” ujarnya.

Lalu ada anggota ormas FPI yang kemudian tertinggal. Yang tertinggal itu menggunakan mobil warna hitam. ”Mobil menjadi sasaran saat itu,” paparnya.

Karena terus lari, akhirnya dikejar terus sampai ke rumah makan Ampera sekitar 300 meter dari Polda. Ternyata, ada empat orang yang sedang makan di restoran itu, lalu ketiganya menjadi sasaran.

JPNN.COM



loading...

1 comment:

  1. ingin wujudkan impian anda , raih kesempatan dan menangkan ratusan juta rupiah hanya di ionqq,silakan invite
    pin bb#58ab14f5

    ReplyDelete