Ahok – Jarot Tetap Unggul, Survei Indikator: Tren Elektabilitas Agus-Sylvi Melemah, Anies-Sandi Stagnan, Ahok-Djarot Naik

JAKARTA - Tren elektabilitas pasangan calon gubernur dan wakil gubernur DKI Jakarta nomor pemilihan satu, Agus Harimurti Yudhoyono-Sylviana Murni, melemah selama tiga bulan terakhir. Demikian menurut hasil survei Indikator Politik Indonesia yang dirilis, Rabu (25/1/2017) ini di Jakarta.

Direktur Eksekutif Indikator, Burhanuddin Muhtadi memaparkan, sejak November 2016 - Januari 2017, elektabilitas Agus-Sylvi terus melemah.

Pada survei November 2016 tingkat elektabilitas Agus-Sylvi sebesar 30,4 persen, Desember 2016 sebesar 26,5 persen, dan Januari 2017 sebesar 23,6 persen.

Baca: Survei Indikator: Ahok-Djarot Menang, Agus-Sylvi dan Anies-Sandi Kalah
Berbeda dengan Agus-Sylvi, dua pasangan lain, yaitu Basuki Tjahaja Purnama atau Ahok-Djarot Saiful Hidayat mengalami tren kenaikan elektabilitas selama tiga bulan terakhir.

Ahok-Djarot disebut telah mengalami peningkatan signifikan.

Pada November 2016 elektabilitas Ahok-Djarot sebesar 26,2 persen, Desember 2016 sebesar 31,8 persen dan Januari 2017 sebesar 38,2 persen.

Tren elektabilitas Anies-Sandi stagnan.

Baca: Survei PolMark: Anies-Sandi Unggul di Pilkada DKI, Agus-Sylvi dan Ahok-Djarot Kalah
Elektabilitas pasangan itu bulan November 2016 sebesar 24,5 persen, Desember 2016 sebesar 23,9 persen, dan Januari 2017 sebesar 23,8 persen.

Sementara responden yang belum memutuskan pilihan atau tidak tahu terus menurun. Pada November 2016 sebesar 18,9 persen, pada Desember 2016 sebesar 17,8 persen, dan pada Januari 2017 sebesar 14,5 persen.

Baca: Survei LSI Sebut 4 Alasan Agus-Sylvi Unggul Sementara
Burhanuddin Muhtadi menduga, penurunan elektabilitas Agus-Sylvi disebabkan beberapa faktor, seperti ketidakikutsertaan pada debat di luar debat resmi dari KPU DKI dan penilaian saat debat resmi KPU.

Pada debat resmi KPU, menurut survei Indikator, Agus-Sylvi berada di posisi terakhir dibanding dua paslon lain.

"Tren penurunan 30 persen menjadi 23 persen ini lebih banyak disumbangkan persepsi (negatif) masyarakat terhadap kemampuan Agus dalam memimpin Jakarta," kata Burhanuddin.


TRIBUNNEWS.COM
loading...

#Tags

Blogger
Disqus

No comments