Benarkah Gerimis Lebih Bikin Sakit Daripada Hujan?

PANTURAPOS - Waktu kecil, Anda mungkin pernah diberi tahu oleh orangtua bahwa gerimis bikin sakit. Banyak orang percaya bahwa berjalan di bawah gerimis atau hujan rintik-rintik justru lebih berbahaya daripada hujan-hujanan sampai basah kuyup.

Kalau Anda termasuk orang yang percaya pada teori tersebut, mungkin akhir-akhir ini Anda sering dilanda keraguan. Pasalnya ketika memasuki musim hujan, hampir setiap hari Anda harus menerjang hujan atau gerimis. Maka, sebelum Anda memutuskan untuk hujan-hujanan, simak dulu informasi berikut ini untuk meluruskan pemahaman Anda soal hujan, gerimis, serta penyakit.

Mitos seputar gerimis dan hujan
Teori bahwa berada di tempat terbuka ketika gerimis bikin sakit sudah beredar sejak lama, bahkan tak hanya di Indonesia saja. Para orangtua tampaknya percaya kalau dibandingkan dengan hujan lebat, gerimis lebih rentan menyebabkan flu atau masuk angin. Meskipun mitos ini tak sepenuhnya salah, ada kesalahpahaman umum yang membuat teori ini kurang masuk akal.

Gerimis, hujan, panas terik, atau badai tidak bisa menyebabkan penyakit. Penyakit hanya bisa disebabkan oleh bakteri atau virus yang masuk ke dalam tubuh manusia. Cuaca atau musim saja tidak akan membuat seseorang sakit. Perlu diketahui juga bahwa virus dan bakteri tidak serta-merta membiak jadi lebih banyak di musim hujan.

Lalu mengapa banyak orang sakit di musim hujan?
Kaitan antara musim hujan dan gangguan kesehatan seperti flu atau masuk angin memang cukup erat. Ini karena di musim hujan suhu udara akan menurun jadi lebih dingin. Ketika udara terasa dingin, mungkin yang akan Anda lakukan adalah memakai baju yang lebih hangat.

Akan tetapi, hidung dan mulut Anda tetap tidak terlindungi dengan baik. Hidung dan mulut Anda pun jadi lebih dingin. Akibatnya, pembuluh darah di sekitar hidung akan menyempit sehingga Anda tidak mendapat pasokan darah yang hangat. Darah dibutuhkan karena mengandung sel darah putih. Sel darah putih inilah yang menjadi pertahanan pertama terhadap serangan virus atau bakteri yang terhirup masuk ke hidung atau mulut.

Dengan sistem kekebalan tubuh yang lemah, Anda lebih rentan diserang flu. Selain itu, ketika udara dingin, Anda mungkin jadi lebih sering berada di dalam ruangan. Padahal, mungkin di dalam ruangan yang tertutup sudah ada orang yang terjangkit flu. Sebagai akibatnya, orang-orang yang berada di ruangan tersebut pun jadi lebih mudah tertular flu atau masuk angin.

Mana yang lebih rentan membuat Anda sakit?
Baik hujan maupun gerimis bikin sakit. Akan tetapi, bukan cuacanya yang menjadi faktor penentu, melainkan kebiasaan Anda setelah kena hujan atau gerimis. Biasanya ketika Anda hujan-hujanan, Anda cenderung lebih cepat mengeringkan diri atau ganti pakaian kering sesudahnya. Anda juga biasanya sudah melindungi diri dengan payung, jas hujan, atau pakaian hangat.

Maka, meskipun Anda terpapar suhu yang rendah, Anda langsung mencari cara untuk menghangatkan diri. Akibatnya, kemungkinan virus influenza untuk masuk ke hidung atau mulut dan berkembang biak pun jadi lebih kecil.

Sementara kalau Anda berada di luar saat turun hujan rintik-rintik, Anda mungkin tidak terlalu menyadari bahwa suhu tubuh Anda perlahan-lahan menurun. Ini karena banyak orang biasanya tidak mau repot-repot mengeluarkan payung, jas hujan, atau baju hangat ketika gerimis. Anda juga cenderung lebih lama menghabiskan waktu di luar meskipun gerimis daripada kalau sedang hujan lebat.

Akibatnya, tanpa disadari baju dan kepala Anda jadi lembap dan dingin, bukan basah kuyup. Karena tidak basah kuyup, Anda pun jadi enggan untuk mengganti pakaian atau mengeringkan diri. Oleh karenanya, suhu tubuh Anda akan menurun untuk waktu yang cukup lama dan sistem kekebalan tubuh Anda melemah. Hal ini menjadi peluang besar bagi virus dan bakteri untuk segera bersarang di dalam tubuh tanpa perlawanan. Inilah mengapa kena gerimis bikin sakit. 

Yang harus dilakukan di musim hujan
Untuk menghindari penyakit di musim hujan ini, yang menjadi masalah terbesar bukanlah lebih baik kena gerimis atau hujan. Baik gerimis dan hujan sama-sama berisiko jika Anda tidak langsung mengeringkan dan menghangatkan diri. Maka, terapkan langkah-langkah berikut jika tak mau jatuh sakit setelah kehujanan.

Memakai masker untuk menutupi hidung dan mulut, meskipun Anda berada di dalam ruangan

Selalu membawa payung, jas hujan, atau baju hangat saat berada di luar ruangan

Langsung mengeringkan diri setelah kena gerimis atau hujan, misalnya dengan ganti pakaian atau mengeringkan rambut dengan handuk

Langsung menghangatkan diri setelah kena gerimis atau hujan, misalnya dengan memakai baju tebal atau minum air hangat 

Mengonsumsi makanan bergizi untuk meningkatkan daya tahan tubuh


loading...

#Tags

Blogger
Disqus

No comments